21 Maret 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Pandemi virus corona terus mendorong pasar global. Perang minyak antara Arab Saudi dan Rusia, yang, tentu saja, tidak dilakukan tanpa intervensi aktif Amerika Serikat, dapat menambah kegelisahan. Negara ini, yang minyak serpihnya merupakan target serangan Rusia, sekarang dapat bertindak sebagai mediator dalam pertarungan harga antara Saudi dan Rusia.
    Covid-19 telah memberikan pukulan hebat bagi ekonomi Amerika, tetapi ekonomi negara-negara lain menderita kerugian yang bahkan lebih besar. Sejak Kamis, 18 Maret, situasinya agak stabil, harga minyak Brent, serta indeks NASDAQ dan S&P500 menunjukkan sedikit peningkatan. Adapun dolar, telah tumbuh terus menerus selama dua minggu berturut-turut, dan periode ini bisa disebut yang terbaik untuk dolar AS sejak krisis tahun 2008. Sejak 9 Maret, mata uang AS telah menguat terhadap euro lebih dari 800 poin, sementara indeks dolar telah tumbuh lebih dari 3,3%. Federal Reserve AS, yang menurunkan suku bunga dari 1,25% menjadi 0,25% pada hari Senin, telah membuka kembali jalur swap untuk bank-bank sentral di banyak negara sejak Kamis, yang, bersama dengan misi mediasi dalam perang minyak, harus agak menenangkan pasar. Meskipun, tidak mungkin ada orang yang mau memberikan jaminan di sini.
    Sangat sulit untuk menganalisis situasi sekarang, teknik standar hampir tidak berfungsi, tetapi mayoritas ahli (55%), didukung oleh 85% dari osilator dan indikator tren pada H4, memberikan perkiraan yang benar minggu lalu, memprediksi penurunan lebih lanjut dalam pasangan EUR/USD. Namun, kenyataannya melampaui semua harapan, dimana para ahli menyebutkan kerendahan Februari di 1,0750 sebagai tujuan akhir, tetapi penurunan itu bahkan lebih dalam dan pasangan ini mencapai titik terendah lokal 100 poin lebih rendah, dan mengakhiri periode lima hari di 1,0695;
  • GBP/USD. Mata uang Inggris tidak pernah jatuh begitu rendah! Pada 230 tahun yang lalu, yaitu pada tahun 1791, pound berharga $4,555, pada tahun 1900 - $4,864, pada tahun 2000 - $1,515, pada tanggal 20 Maret 2020 nilainya hanya $1,141. Ketika kami menetapkan target untuk pound turun menjadi 1,1960, kami memperingatkan bahwa ini mungkin belum menjadi batas, dan kami benar. Rendah mingguan tercatat di 1,1409. Dan jika pound kehilangan sekitar 1.900 poin pada 23 Juni 2016, mengikuti hasil referendum Brexit, pasangan GBP/USD telah turun hampir 1.800 poin selama dua minggu terakhir. Dorongan ke bawah terbaru difasilitasi oleh berita bahwa Bank of England mengurangi suku tingkat bunga dari 0,25% menjadi 0,10% dan memperluas program pelonggaran kuantitatif dengan £ 200 miliar. Adapun kunci terakhir minggu lalu, itu terdengar di level 1,1635;
  • USD/JPY. Prakiraan untuk pasangan ini secara keseluruhan juga ternyata benar. Di sini, hampir 70% analis memberikan suara bahwa mata uang Jepang akan melepaskan posisinya, pasangan akan melewati zona 108,30-109,75 seperti pisau melalui mentega dan mencapai level 112,00-112,40. Para ahli menyebut 1-2 bulan ke depan sebagai batas waktu, tetapi pasangan melewati bagian utama dari jalur ini hanya dalam seminggu, mencapai ketinggian 111,50 maksimum dan mengakhiri sesi perdagangan di horizon 110,70;
  • Mata uang crypto. Jika pergerakan EUR/USD dalam beberapa minggu terakhir mengulangi pergerakan pada grafik Brent, NASDAQ atau S&P500 hampir persis, pasangan BTC/USD tampaknya hidup cukup mandiri. Ketika dolar merosot dalam seminggu dari 24 Februari hingga 1 Maret, Bitcoin jatuh bersamanya. Dari tanggal 2 hingga 8 Maret, dolar terus turun, sementara Bitcoin, sebaliknya, berperilaku cukup tenang dan bahkan menunjukkan peningkatan kecil. Kemudian, pada periode dari 9 hingga 15 Maret, tren mata uang berubah 180 derajat, dolar mulai tumbuh tidak kalah cepat, dan harga Bitcoin jatuh, yang dapat dijelaskan oleh fakta bahwa dalam kondisi krisis yang sedang tumbuh, orang-orang membuang mata uang crypto, mengubahnya menjadi aset mata uang nyata. Dan inilah minggu dari 16 hingga 22 Maret: dolar masih terus tumbuh, dan Bitcoin mula-mula datar, dan kemudian bahkan menunjukkan peningkatan kecil.
    Apa artinya ini?
    Kami menolak opsi tentang BTC sebagai aset safe haven, yang dipromosikan secara aktif oleh semua jenis guru crypto. Hanya dalam satu bulan dari 12 Februari hingga 13 Maret, mata uang crypto utama kehilangan harga 58%, turun dari $10.340 menjadi $4.300. Di beberapa bursa, penurunan bahkan lebih besar - hingga $3.815 dan mencapai 63%. Bitcoin kehilangan hampir setengah nilainya hanya dalam satu hari dari 12 hingga 13 Maret, menyeret seluruh pasar crypto turun bersamanya, termasuk altcoin teratas seperti Ethereum (ETH/USD), Litecoin (LTC/USD) dan Ripple (XRP/USD). Tempat yang aman!
    Tetapi penggunaan pasangan BTC/USD sebagai indikator utama patut dipikirkan. Tentu saja, ini masih hanya teori, tetapi memiliki alasan tertentu. Transisi BTC/USD ke keadaan datar dalam kondisi berlanjutnya super-volatilitas di pasar lain menunjukkan bahwa pemain utama tidak tahu apa yang harus dilakukan saat ini - membeli atau menjual aset crypto mereka, dan ini mungkin merupakan sinyal peringatan tentang kemungkinan perubahan tren (atau koreksi yang kuat) untuk EUR/USD dan pasangan dolar utama lainnya.
    Adapun minggu lalu, titik rendah lokal untuk Bitcoin ditetapkan pada $4.465, dan titik tinggi pada $6.900 per koin. Pada akhir Jumat, 20 Maret, kapitalisasi pasar Bitcoin naik dari $91.459 miliar menjadi $103.590 miliar, dan kutipan dari pasangan BTC/USD berada pada level $6.140.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Dalam krisis yang benar-benar universal, dolar telah menunjukkan bahwa mata uang itu adalah, bukan euro atau yen, yang merupakan aset perlindungan paling menarik bagi investor. Apakah itu akan mempertahankan status ini, dan apakah akan terus tumbuh?
    Di satu sisi, cadangan Federal AS telah mempersempit ruang geraknya dengan menurunkan suku bunga menjadi 0,25%, membanjiri pasar dengan likuiditas murah dan meminjamkan $1,42 triliun ke bank setiap minggu. Pertumbuhan angka pengangguran memberi tekanan pada dolar juga: alih-alih diperkirakan 9 ribu, jumlah aplikasi baru untuk tunjangan meningkat menjadi 70 ribu. California, Texas, New York dan Pennsylvania telah menutup semua bisnis sekunder, dan secara agregat, negara-negara bagian ini menyediakan hingga 35% dari PDB AS. Tindakan terkoordinasi dari negara-negara G7 dan bank-bank sentral negara-negara lain juga dapat mengenai mata uang AS jika mereka secara bersamaan mulai menyingkirkan massa dolar.
    Di sisi lain, masih ada paket stimulus Presiden Donald Trump, yang kemungkinan akan menerima dukungan kongres. Dan, yang paling penting, situasi ekonomi di negara lain bahkan lebih buruk daripada di Amerika Serikat.
    Jika Anda melihat grafik Kamis lalu dan paruh pertama Jumat, Anda dapat memutuskan bahwa pasar sudah mulai tenang, pasangan EUR/USD telah mencapai bagian bawah, dan sekarang saatnya untuk membuka posisi beli di atasnya. Tetapi akhir minggu kerja memberikan pukulan lagi bagi bulls atau pasar naik, dimana dalam setengah hari, euro melepaskan semua posisi yang telah dimenangkannya, kembali ke posisi terendah mingguan. Dan ini membuat kita berpikir bahwa kuotasi dolar belum mencapai puncaknya, dan tren turun pasangan dapat berlanjut.
    Di sini sekali lagi, banyak tergantung pada keberhasilan dalam perang melawan virus corona. Sejauh ini, 100% dari indikator tren dan 85% dari osilator pada H4 dan D1 berwarna merah. Sebanyak 15% sisanya dari osilator berada di zona oversold atau jenuh jual.
    Adapun perkiraan analis, itu tidak mungkin untuk mengumpulkan pendapat mereka dalam perkiraan spesifik untuk minggu depan. Tetapi ketika beralih ke kerangka waktu yang lebih besar, pendukung bulls atau pasar naik mendapatkan keuntungan yang cukup signifikan: 60% ahli mengharapkan pasangan untuk tumbuh selama bulan tersebut, dan 75% selama kuartal. Tujuannya adalah untuk kembali ke zona 1,1000-1,1240, resistance terdekat di zona 1.0800.
    Level support terdekat, tentu saja, adalah sekitar 1,0600, dan yang berikutnya adalah 100 poin lebih rendah. Tujuan utama untuk bears atau pasar turun adalah kerendahan 2016-17 di level 1,0350, setelah itu jalan menuju paritas dolar dan euro 1,0000 akan dibuka;
  • GBP/USD. Berbeda dengan euro, sejak 18 Maret, pound Inggris telah stabil di saluran samping 1,1450-1,1800 dan bergerak di sepanjang Titik Pivot 1,1625. Lebar saluran 350 poin mungkin tampak terlalu besar untuk beberapa, tetapi saat ini, ketika volatilitas harian pasangan melebihi 500-600 poin, ini tidak terlalu banyak.
    Mayoritas analis (65%) berharap bahwa tidak ada yang luar biasa akan terjadi di minggu mendatang, dan pound akan tetap di saluran yang ditunjukkan di atas. Pada saat yang sama, 70% hingga 80% dari mereka memperkirakan pound akan dapat kembali ke zona 1,2725-1,3025 selama April-Mei. Zona resistensi adalah 1,1800, 1,1875, 1,2125, 1,2325 dan 1,2625. Dukungan berada di area 1,1425, 1,1300 dan 1,1200, tetapi level ini cukup kondisional, karena, ingat, pound Inggris tidak pernah turun begitu rendah dalam 230 tahun terakhir;
  • USD/JPY. Pergerakan pasangan ini tergantung pada saat ini, pertama-tama, bukan pada yen, tetapi pada dolar. Pasangan ini pergi ke mana ia pergi. Faktor utama yang dapat mempengaruhi kutipan mata uang AS telah dijelaskan di atas. Sementara itu, pasangan telah memenangkan kembali semua yang hilang dalam periode dari 24 Februari hingga 9 Maret, dan sekarang skornya terikat: selama dua minggu, 1000 poin ke bawah, lalu, hanya untuk dua minggu, 1000 poin kembali. Dan sekarang 55% broker menunggu minggu depan untuk membalikkan tren dan mengurangi pasangan ke setidaknya zona 108,50-110,00. Ketika beralih ke kerangka waktu bulanan, jumlah pendukung bears atau pasar turun meningkat menjadi 65%. Zona target berikutnya adalah 107,00-107,70.
    Pendukung mata uang AS memiliki tujuan yang berlawanan: pertama untuk menaikkan pasangan ke level 112,25 yen per dolar, kemudian 100 poin lebih tinggi. Tujuannya adalah titik tertinggi 2018 yaitu 114,55;
  • Mata uang crypto. Bitcoin Crypto Fear & Greed Index hampir persis seperti minggu lalu, pada level 9 poin dari 100 kemungkinan. Di satu sisi, ini buruk dan menunjukkan bahwa investor berada dalam keadaan sangat ketakutan. Di sisi lain, mungkin ini adalah hal yang baik, karena indikatornya tidak jatuh ke nol, tetapi membeku di satu tempat - mungkin "sang singa" sedang bersiap untuk melompat, dan kita mungkin akan segera melihat pertumbuhan yang mengesankan dari mata uang digital ini?
    Ini dimungkinkan karena, di satu sisi, berkat program pelonggaran Federal Reserve AS, ada kelebihan likuiditas dolar di pasar, dan di sisi lain, suku bunga dolar sekarang mendekati nol. Dan pemain yang mendapatkan jackpot pada pertumbuhan dolar dalam dua minggu terakhir mungkin mentransfer sebagian uang tunai ke aset crypto.
    Sebanyak 45% ahli yang berharap melihat pasangan BTC/USD di zona $7.500 setuju dengan perkembangan ini. Jumlah analis yang sama memperkirakan pasangan akan jatuh ke level $5.000-5.500. Sisanya 10% tidak dapat mengambil keputusan tentang prognosis mereka, mengutip situasi yang tidak dapat diprediksi dengan virus corona Covid-19.

 

NordFX Analytical Group

 

Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan: bahan ini hanya untuk tujuan informati sajaf. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan sepenuhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami