22 September 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Para analis telah membicarakan hal ini begitu lama dan hal tersebut telah terjadi, yaitu pada hari Rabu tanggal 18 September, Federal Reserve AS menurunkan suku bunga utamanya sebesar 0,25% menjadi 2,0%. Tetapi karena mereka telah membicarakan hal ini untuk waktu yang sangat lama, pasar mengerjakan skenario ini sejak lama, dan tidak ada lompatan "zaman" dalam tingkat telah terjadi. Sebaliknya, volatilitas menurun, dan pasangan beralih ke gerakan menyamping di koridor 1,1000-1,1075, yang sudah dikenal oleh para trader.
    Kami telah berbicara dalam perkiraan kami sebelumnya tentang zona Titik Pivot ini dalam dua bulan terakhir, yang dibentuk sebagai akibat dari ketidakpastian yang berlaku di pasar. Minggu lalu adalah konfirmasi untuk ini. Jadi, di satu sisi, konferensi pers Fed pada hari Rabu berlangsung tanpa retorika, memperkuat pandangan bahwa tidak akan ada lagi penurunan suku bunga tahun ini. Tetapi pada hari berikutnya, Bank Swiss dan Inggris meninggalkan kebijakan pelonggaran di pertemuan mereka juga, mempertahankan suku bunga mereka di tingkat yang sama, dan Bank Norwegia menaikkan suku bunga kunci. Hal ini hanya memperburuk ketidakpastian dengan memaksa pasangan EUR/USD untuk bergerak ke timur;
  • GBP/USD. Pound terus memenangkan kembali kerugian dari ekspektasi Brexit yang tidak diregulasi, menambahkan 5% terhadap level terendah 3 September di 1,1958. Minggu ini, Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker mengumumkan kesiapannya untuk meninggalkan ide backstop di perbatasan Irlandia jika Perdana Menteri Inggris Boris Johnson datang dengan sesuatu yang baru dan layak. Hal ini mendorong pound lebih jauh ke atas, sebagai hasilnya pasangan mencapai koridor 1,2440-1,2580, di mana ia sudah bergerak pada bulan Juli, dan menyelesaikan periode lima hari di level 1,2470;
  • USD/JPY. Pasangan ini memperbarui tinggi jangka menengahnya di pertengahan minggu lalu, mencapai ketinggian 108,47. Ini terjadi dengan latar belakang keputusan Bank of Japan untuk mempertahankan target imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun di zona nol. Sebuah pernyataan oleh kepala BOJ Haruhiko Kuroda, yang menyatakan bahwa masalah penurunan suku bunga lebih lanjut masih relevan, juga membantu melemahkan yen.
    Namun, seperti biasa, kata-kata Trump membuat kesan yang lebih besar pada investor. Dan presiden AS mengatakan kali ini bahwa Washington telah mencapai perjanjian perdagangan "awal" dengan Tokyo, yang menurutnya Amerika Serikat berjanji untuk tidak menaikkan tarif dan memperkenalkan kuota untuk mobil-mobil Jepang, dan Tokyo akan mengatur ulang bea pada anggur Amerika dalam waktu tujuh tahun.
    Mobil melawan anggur - kesepakatan seperti itu jelas menguntungkan Jepang. Selain itu, karena eskalasi konflik geopolitik di Timur Tengah, permintaan untuk aset pelindung telah tumbuh, di antaranya, tentu saja, adalah yen. Akibatnya, pasangan ini pergi sekitar 100 poin ke arah yang berlawanan, mengakhiri sesi minggu di 107,55;
  • Mata Uang Crypto. Pekan lalu menyenangkan sebagian orang dan memaksa sebagian untuk memiliki keringat dingin karena penurunan tajam bitcoin (BTC/USD) sebesar 6%, dan kemudian karena pertumbuhan yang tak terduga, tanpa alasan yang jelas. Penurunan ini menyebabkan penutupan luas dari posisi buy, dimana pada satu pertukaran BitMEX saja, posisi tertutup bernilai $150 juta.
    Penjelasan yang paling mungkin untuk apa yang terjadi adalah permainan modal besar melawan pedagang kecil, kecewa dengan kurangnya kenaikan cepat dalam bitcoin. Pada saat yang sama, pemain besar, yang tidak ingin menyebabkan kepanikan runtuh, tidak membiarkan pasangan jatuh di bawah level yang dapat diterima, menjaganya dalam kisaran yang nyaman dengan Titik Pivot sebesar $10.000.
    Menariknya, altcoin utama tampaknya telah mulai hidup mandiri, hanya sebagian meniru gerakan mata uang kripto. Sehingga, Ethereum (ETH/USD) telah naik harga sebesar 35% selama tiga minggu terakhir, Litecoin (LTC/USD) - sebesar 30%, dan Ripple berhasil melonjak 27% hanya dalam 4 hari (dari 14 September hingga 18). Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa fluktuasi maksimum dalam bitcoin bulan ini tidak melebihi 9%.
    Menurut kami, penjelasan yang paling logis adalah kehalusan pasar untuk altcoin. Tidak seperti bitcoin, jauh lebih mudah untuk memanipulasi nilai tukar di sini, bahkan dengan jumlah yang jauh lebih rendah, yang tidak bisa tidak menarik spekulator yang ingin pengayaan cepat.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah analis, serta ramalan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kita dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Tidak dapat mengatasi level resistensi yang kuat di 98,23, indeks USDX bergerak di saluran samping. Pasangan EUR/USD juga bergerak ke timur. Kemungkinan besar, faktor-faktor bearish seperti pelonggaran kuantitatif (QE) di Eropa dan Brexit yang tidak diatur telah dimainkan oleh pasar. Secara obyektif, ekonomi AS lebih kuat daripada ekonomi Eropa. Tetapi perang perdagangan yang didorong oleh dolar yang diluncurkan oleh Presiden Trump terus-menerus menghambat dolar. Dan sekarang ada juga ekspektasi perang panas penuh di Timur Tengah atas serangan drone terhadap fasilitas minyak Arab Saudi, yang dituduh diorganisir oleh Iran. Jelas bahwa Amerika Serikat pasti akan campur tangan dalam konflik ini.
    Semua ini mengarah pada penutupan posisi jual pada EUR/USD, dan ada kemungkinan bahwa pasangan tidak akan dapat memperbarui rendah September di 1,0925. Setengah dari para ahli setuju dengan skenario ini, mengharapkannya tumbuh hingga ketinggian 1,1100. Target berikutnya adalah 1,1160. Sekitar 20% analis percaya bahwa pasangan akan turun ke sekitar 1,0800. Dan 30%, didukung oleh osilator pada D1, mengharapkan kelanjutan dari tren samping;

  • GBP/USD. Menurut perhitungan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, Brexit yang tidak teratur akan mengurangi 0,5 pp dari PDB Zona Euro, dan sebanyak 2 pp dari Misty Albion GDP (!). Penurunan seperti itu, menurut para ahli OECD, akan menempatkan zona euro di ambang kehancuran, dan Inggris akan terjun ke dalam resesi yang dalam. Menanggapi perkiraan tersebut, pasar, seperti konsumen biasa, mencoba untuk menyingkirkan pound, akibatnya mata uang ini mendekati posisi terendah 2016.
    Jika Anda melihat grafik, Anda dapat melihat bahwa tiga tahun lalu, setelah menjauh dari zona 1,1945-1,1985, pasangan naik dan, setelah melewati 2.400 poin, mencapai ketinggian 1,4345 pada Januari 2018. Pengalaman "historis" ini adalah mendorong beberapa investor untuk membeli pound sekarang, berharap situasi dengan Brexit entah bagaimana akan diselesaikan, dan Bank of England, melawan inflasi, akan mulai menaikkan suku bunga.
    Di kalangan para analis, jumlah pendukung perkembangan ini saat ini adalah 40%. Sebanyak 80% dari osilator pada D1 juga setuju dengan prediksi ini. Jika skenario bullish diterapkan, pasangan pertama-tama akan naik ke zona 1,2575-1,2645, dan kemudian 100 poin lebih tinggi. Perkiraan yang paling ambisius menunjukkan pertumbuhan pasangan ke level 1,3100 pada akhir tahun.
    Namun, saat ini, pertanyaan Brexit tetap terbuka, dan karena itu sebagian besar analis (60%), didukung oleh 70% dari osilator pada H4 dan analisis grafis pada D1, mempertahankan suasana pesimis, berharap bahwa selama musim gugur, pasangan akan coba lagi untuk mendekati titik terendah absolut selama 228 (!) tahun terakhir ketika pada 7 Oktober 2016 satu pound bernilai sedikit lebih dari 1,19 dolar (pada 1791 pasangan GBP/USD berada di sekitar 4,55). Area pendukung terdekat adalah 1,2385-1,2400, 1,2280-1,2300, 1,2065-1,2200, 1,1955-1,2015;
  • USD/JPY. Untuk alasan yang dijelaskan di atas, sebagian besar ahli (65%) telah mendukung pasar turun dengan memberikan suara untuk kejatuhan dolar dan kembalinya pasangan ke area 105,75-106.75,85% indikator pada H4 setuju dengan skenario ini. Namun, 15% dari osilator sudah memberikan sinyal tentang pasangan yang oversold atau jenuh jual.
    Sebanyak 35% analis menganggap penguatan yen sebagai fenomena sementara dan karenanya memprediksi pasangan akan naik ke ketinggian 109,00.
    Adapun analisis grafis, pada tahap pertama itu menarik pertumbuhan pasangan ke cakrawala 108,50 dan kemudian jatuh ke level 106,75. Level dukungan berikut adalah 105,75 dan 105,00. Target pasar turun adalah yang terendah adalah pada tanggal 26/08/2019 yaitu di level 104,45;
  • Mata Uang Crypto. Meskipun ada jaminan konstan dari "guru" pasar crypto tentang kenaikan Bitcoin yang tak terelakkan menjadi 50, 100 atau 200 ribu dolar, harganya masih tetap di zona konsolidasi, bergerak di sepanjang cakrawala $10.000. Selain itu, volatilitas pasangan BTC/USD menurun dari hari ke hari. Dan tampaknya situasi ini sangat cocok untuk pemain besar yang membangun "pagar" rendah ini dan menghasilkan volume transaksi, dan bukan pada lompatan kutipan yang panik.
    Tentu saja, terobosan dapat terjadi kapan saja. Namun, sulit untuk mengatakan dalam situasi saat ini kapan ini akan terjadi dan ke arah mana harga akan pergi. Kami hanya mencatat bahwa saat ini, sekitar 65% dari para ahli yang disurvei tetap optimis, dan 35% mengharapkan pasangan turun menjadi sekitar $8.000.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuanga, materi di atas hanya untuk tujuan informatif. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang disetorkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami